Larangan Mencela Penyakit Demam - Kumpulan Info Unik

Larangan Mencela Penyakit Demam

Semua orang pasti sangat menginginkan jasmani dan rohaninya dalam keadaan sehat. Namun tetap saja, dalam kondisi tertentu manusia tidak bisa mengelak dari penyakit tertentu. Kondisi tersebut membuat badan lemah dan lesu sehingga tidak bisa melakukan aktivitas atau ibadah. 

Salah satu penyakit yang pasti pernah dialami oleh manusia adalah demam. Kondisi badan yang panas membuat lidah tidak enak menelan sesuatu. Alhasil, dalam beberapa waktu seseorang harus istirahat jika menderita sakit ini.

Meski semua rasa makanan pahit, tubuh panas hingga menggigil, namun manusia tidak boleh mencela penyakit yang satu ini. Pasalnya ada keistimewaan  yang jarang diketahui dari penyakit demam. Bahkan Rasulullah SAW marah ketika ada orang yang mencela demam. Mengapa demikian? 

Manusia memang sulit untuk berbaik sangka terhadap musibah yang diberikan Allah SWT kepadanya. Seperti misalnya ketika mengalami sakit demam. Memang kondisi ini membuat badan begitu tidak enak.

Suhu tubuh tinggi dan menimbulkan rasa meriang, rasa makanan tidak enak, serta lemah dan lesu merupakan hal-hal yang dialami ketika mengalami sakit demam. Namun tidak dapat dipungkiri, jika manusia pasti akan menerima jatah penyakit ini.

“demam adalah bagian jatah seorang mukmin dari neraka” Dari Munad Ibnu Syihab dan dinukil oleh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari

Tidak jarang beberapa diantara kita begitu marah ketika mengalami sakit ini. Misalnya dengan pernyataan-pernyataan berikut ini.

“Kenapalah harus demam, lagi banyak kerjaan, sekarang jadinya tidak bisa apa-apa”

“Ya Allah gak enak sekali rasa badan ini, gak mau sakit ini lagi ya Allah, ”

Dan masih banyak lagi pernyataan yang diungkapkan ketika mengalami sakit demam. Mungkin hal ini menjadi salah satu ungkapan karena sudah cukup stres merasakan demam.

Namun jika kita bisa bersabar, sebenarnya ada begitu banyak kebaikan yang Allah berikan pada penyakit ini. Seperti kata Rasulullah SAW dalam hadist riwayat Muslim berikut ini.

Jabir ra. menginformasikan bahwa Nabi Muhammad SAW masuk ke rumah Ummu Saib atau Ummu Musyyab, lalu bertanya . “Mengapa engkau menggigil wahai Ummu Saib?”

“Sakit pnas, ya Rasulullah” Jawab Ummu Saib. Lalu katanya “Semoga Allag tidak memberkahinya”

“Janganlah engkau mencela penyakit demam,” cegah Rasul “Sebab sesungguhnya penyakit itu dapat menghapuskan dosa-dosa anak Adam sebagaimana tiupan api pande (tukang las) dapat menghilangkan karat-karat besi” (HR Muslim).

Berdasarkan pendapat ulama, hadist ini jelas mengatakan bahwa demam adalah penggugur dosa. Sehingga sangat sombong sekali manusia jika mencela penyakit ini. Namun demikian, kita tidak diharuskan pasrah begitu saja tanpa ikhtiar untuk berobat. Rasul juga  memberikan obat atau penawar ketika manusia mengalami demam.

"Demam berasal dari kepanasan api neraka yang mendidih, maka padamkanlah ia dengan air". (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

Jika sudah ditakdirkan sembuh, Allah pasti akan mengangkat penyakit tersebut serta mengangkat dosa-dosa kita. Secara medis, demam juga memiliki banyak manfaat bagi tubuh.

Dan telah terbukti secara ilmiah bahwa saat demam kadar zat interferon meningkat dengan persentase yang besar. Sebagaimana terbukti pula bahwa zat yang diproduksi oleh sel darah putih ini dapat mematikan virus yang menyerang tubuh dan menjadikan tubuh lebih mampu untuk membentuk antibodi yang melindungi tubuh (dari penyakit).

Selain itu, telah terbukti bahwa zat interferon, yang keluar dalam umlah yang berlimpah selama demam tidak hanya membersihkan tubuh dari virus dan bakteri saja, akan tetapi ia meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit dan (meningkatkan) kemampuannya untuk membasmi sel-sel kanker sejak awal sebelum kemunculannya, yang pada akhirnya hal tersebut melindungi tubuh dari munculnya (tumbuhnya) sel-sel kanker yang dapat menyebabkan penyakit kanker.

Oleh sebab itu beberapa dokter berkata bahwa kita merasa senang dengan adanya demam pada kebanyakan penyakit, sebagaimana seorang pasien merasa senang dengan kesembuhannya. Maka jadilah demam dalam penyakit tersebut lebih bermanfaat daripada minum obat.

Semoga kita selalu berprasangka baik terhadap takdir Allah termasuk ketika diberi cobaan dengan penyakit demam.
0 Komentar untuk "Larangan Mencela Penyakit Demam"

Back To Top