Fakta Pembangunan Piramida Sudah Tercantum Dalam Al-Qur'an - Kumpulan Info Unik

Fakta Pembangunan Piramida Sudah Tercantum Dalam Al-Qur'an

Ilmuan sejak bertahun-tahun yang lalu melakukan penelitian tentang cara pembangunan Piramida di Mesir. Banyak spukulasi yang muncul dan membuat mereka bingung dengan metode yang digunakan bangsa Mesir kuno untuk dapat membuat bangunan berbentuk segitiga tersebut. Bahkan ada yang berspekulasi bahwa piramida dibangun oleh bangsa alien.

Setelah penelitian bertahun-tahun, akhirnya ilmuan menemukan fakta bahwa bangunan makam para Raja Mesir ini dibuat dengan menggunkan tanah liat yang kemudian dipanaskan. Dibalik penemuan baru tersebut, ternyata Al-Qur'an sudah mengungkapkannya sejak 1400 tahun yang lalu.

Tepatnya pada tahun 2006, harian Amerika Times edisi 1 Januari 2006 memberitakan hasil penelitian yang mengatakan bahwa Piramida dibuat dengan menggunakan tanah liat yang dipanaskan. Kajian dari Amerika-Perancis tersebut menerbitkan bahwa ketika tanah liat dipanaskan maka akan terbentuk batuan keras yang membuatnya tidak bisa dibedakan dengan batuan alam.

Para ilmuan mengatakan, Firaun merupakan penguasa yang memiliki tingkat kecerdasan yang tinggi. Ia mahir dalam bidang ilmu kimia untuk memproses tanah liat berubah menjadi batu normal. Memang, jika dilihat dari spesifikasi batu yang digunakan, Piramida dibangun dengan teknik yang penuh misteri.

Sebelumnya Profesor Gilles Hug. dan Dr. Michel Barsoum juga menegaskan bahwa Piramida dibangun dengan menggunakan batuan asli dan batu-batu yang dibuat dari tanah liat.

Fakta yang sama juga diterbitkan oleh majalah “Journal of the American Ceramic Society” yang menuliskan bahwa Firaun menggunakan tanah jenis slurry untuk membina monumen yang tinggi, termasuk Piramid. Pasalnya tidak mungkin manusia bisa mengangkat batu-batu besar tersebut sampai ke puncak dengan berat hingga ribuan kilogram.

Selain itu, ilmua asal Perancis, Profesor Davidovits juga  melakukan penelitian serupa dengan menggunakan mikroskop elektron terhadap batu tersebut untuk dapat melihat bagian terkecil dari unsur batu. Hasilnya, Davidovits menegaskan bahwa batu itu dibuat dari lumpur. Selama ini, tanpa penggunaan mikroskop elektron, ahli geologi belum mampu untuk membedakan antara batu alam dengan batu buatan manusia.

Sang profesor mengatakan bahwa lumpur tersebut merupakan olahan dari lumpur kapur yang diberi garam dan kemudian dipanaskan. Bahan inilah yang menghasilkan terbentuknya campuran tanah liat. Kemudian olahan itu dituangkan ke dalam tempat yang disediakan di dinding Piramid. Ringkasnya lumpur yang sudah diaduk menurut ukuran yang dikehendaki tersebut dibakar, lalu diletakkan di tempat yang sudah disediakan di dinding Piramid.

Ilmuan lain yang juga mengungkapkan hal serupa adalah ilmuan asal Belgium, Guy Demortier. Ia sudah bertahun-tahun mendedikasikan dirinya untuk meneliti Piramida. Setelah melakukan penelitian bertahun-tahun, akhirnya ia menemukan bahwa Piramid yang terletak di Mesir dibuat dengan menggunakan tanah liat.

Fakta yang telah dihimpiun oleh para ilmuan selama bertahun-tahun ini memang merujuk pada pembangunan Piramida yang menggunakan tanah liat sebagai bahan utamanya. Namun fakta ini sudah terungkap secara gamblang dalam Al-Qur'an sejak ribuan tahun yang lalu. Allah SWT berfirman dalam Al-Qashash' 28:38 tentng bagaimana bangsa Mesir membangun Piramida.

وَقَالَ فِرْعَوْنُ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ مَا عَلِمْتُ لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرِي فَأَوْقِدْ لِي يَا هَامَانُ عَلَى الطِّينِ فَاجْعَلْ لِي صَرْحًا لَعَلِّي أَطَّلِعُ إِلَى إِلَهِ مُوسَى وَإِنِّي لَأَظُنُّهُ مِنَ الْكَاذِبِينَ

"Dan berkata Fir'aun: 'Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah Hai Haman untukku tanah liat kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa Dia dari orang-orang pendusta." (QS. Al-Qashash' 28:38).

Firman ini jelas mengatakan bahwa Firaun menyuruh umatnya untuk membuat bangunan tinggi dari tanah liat. Ini sejalan dengan hasil  penelitian para ilmuan yang dilakukan bertahun-tahun lamanya. Padahal Allah SWT sudah lebih dahulu menuliskan fakta tersebut dalam kitab Umat Muslim ini. Al-Qur'an adalah kitab pertama yang menjelaskan rahasia bangunan Piramid, bukan para Ilmuwan Amerika ataupun Perancis.

Seperti diketahui, bahwa Nabi Muhammad SAW tidak pernah pergi ke Mesir apalagi melihat Piramida, atau bahkan tidak pernah mendengar tentangnya. Terlebih Kisah Firaun sudah terjadi sejak ribuan tahun sebelum Nabi SAW lahir, dan pastinya tidak ada satupun orang yang tahu tentang rahasia pembangunan Piramid. Demikian juga dengan para Ilmuan yang hanya baru-baru ini saja mengetahui fakta tersebut dan pastinya menggunakan peralatan yang serba canggih dalam penelitiannya.

Allah baru mewahyukan kepada Muhammad SAW bahwa Piramida yang dibangun terbuat dari tanah liat setelah beratus-ratus tahun kehancuran dinasti Firaun. Hal ini tentu membuktikan bahwa Nabi Muhammad SAW tidaklah berbicara mengikut hawa nafsunya melainkan petunjuk dari Allah SWT, Tuhan yang menciptakan Firaun dan menenggelamkannya, dan Dia pula yang menyelamatkan nabi Musa. Dan Dia pula yang memberitahu kepada Nabi terakhir-Nya akan hakikat ilmiah ini, dan ayat ini telah menjadi saksi kebenaran kenabiannya di kemudian hari.

Al-Qur'an memang menjadi induk dari segala ilmu pengetahuan. Benarlah kata sang Nabi yang mengatakan bahwa Umat Islam harus berpegang teguh pada Al-Qur'an dan hadist. Pasalnya dua kitab ampun ini merupakan sumber pengetahuan yang ada disemesta. 
Tag : Fakta, Islam
8 Komentar untuk "Fakta Pembangunan Piramida Sudah Tercantum Dalam Al-Qur'an"

subnallah..sgt keliru :) , piramid dibuat untuk firaun agar bisa melihat Allah, bukan untuk simbolis datangnya kejayaan dewa 'Ra' (dajjal)

Subhanalloh Maha Besar ALLOH Dengan Segala Firman NYA

Subhanallah....maha benar Allah dengan segala firmanx.....

masya allah, bukannya subhanallah kalo takjub...

Al Quran pasti benar, cuma info anda ini g nyambung, yg selama ini diributkan ilmuwan bukan masalah piramid itu terbuat dr apa, tapi sudut dan kemiringannya yg sedemikian tepat itu bagaimana membuatnya, karena untuk masa tersebut teknologi blm sejauh itu. Makanya klu mw bikin tulisan, wawasan dan ilmu diperdalam dulu. Tulisan-tulisan seperti ini yg membuat org beranggapan Al Quran itu salah.

sebenarnya piramida tidak lah susah untuk membuatnya di zaman itu alatnya aja sederhana cangkul dan pahat,liat video berikut https://www.youtube.com/watch?v=ZHWntVVYpUk


Back To Top